CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

¤❤¤Oº°‘¨☜❤☞¤Lean on to each other ' '' '' ''❤ '' '' '' '' Keep holding on to each other¤☜❤☞¨‘°ºO¤❤¤

Jumaat, 19 Oktober 2012

5 Minit Di Waktu Senggang Di Pagi Hari..

# n3 kali ini bukan untuk membuka aib diri sendiri yang jahil tapi untuk memberi dorongan pada anak-anak dan keluarga terdekat.. Bukan juga untuk ber'riak' tapi sekadar mengingatkan diri bahawa setiap perubahan hanya boleh kita lakukan dengan kemahuan yang kental!

Aku bukanlah seorang yang pandai ilmu agama. Tadika di Sacret Heart Kindergarten, kemudian ke SRK Sacret Heart Convent dan terus ke Sacred Heart Convent Secondary School @ Canossa Convent  dan tiada KAFA.. Dari kecil aku diajar tentang solat 5 waktu dan solat hajat serta solat Sunat Aidilfitri & Aidil Adha sahaja. Mungkin itu sahaja yang aku tahu , lihat atau dengar di telinga ini dari Ibu,  Arwah Ayah, cikgu agama di sekolah, arwah Atuk dan Arwah Ustaz Zubir (Ustaz yang mengajar kami 4 beradik mengaji Al-Quran tanpa jemu) dan orang-orang sekeliling aku. 

Pada usia 21, aku memulakan kehidupan sebagai seorang pendidik di sekolah rendah, barulah aku tahu tentang Solat Dhuha.. mungkin sebab aku dihantar untuk menabur ilmu di Kg Baru, Lenga, Muar, Johor dan tinggal dengan sebuah keluarga yang memiliki pengetahuan agama yang mendalam ..Jahilnya aku... Malunya aku pada Dia dan dia... Namun hanya setakat tahu akan hukum sunatnya sahaja tidak memadai. Bila ditimbuni dengan tugasan seorang pendidik
aku seorang pendidik, bukan seorang guru! masa bagaikan tidak pernah mencukupi untuk mencari ilmu agamaku sendiri. Tambahan pula aku sedang mengandungkan Along dan menjalani kehidupan sendirian, jauh dari Hubby Baby yang bekerja di Melaka saat itu.Sedihnya kurasa dikala ini bila dikenang semula...... 

Pada usia 35 tahun, ,  Alhamdulillah, aku sedar akan kepentingan dan kelebihan solat di waktu pagi ini. Tidak seperti anak-anakku... Along mulai bersolat Dhuha di sekolah semasa masih dalam tadika lagi. Kakak diajar tentang solat yg penuh nikmat itu pada umur 7 tahun, di KAFA dan Adik berumur 6 tahun, juga di KAFA yang sama. Dua-dua sekolah Cina, jadi kami lebih mengharapkan didikan dan asuhan dari KAFA terutamanya Ustazah Fadijah. Addeen diajar tentang Dhuha & mempraktikkannya seawal umurnya 5 tahun di KAFA dan berkesinambungan di Tadika Affan. Sepanjang cuti sekolah hujung tahun, kami hantar mereka ke Kelas Tahfiz di surau dan Klinik Al-Quran di Masjid Negeri Sultan Ahmad Shah 1 dan dhuha dilakukan setiap hari. Bila kat rumah, jarang jarang sangat mereka buat!!! 

Aku mulai mencari ilmu tentang solat2 sunat, terutamanya Dhuha dengan lebih mendalam. Ibu beranak 4 ini belajar mendidik diri untuk melakukannya dirumah, terutamanya semasa  berseorangan di rumah pada hari-hari persekolahan. Mungkin aku mahu bersujud dalam keadaan yang tenang dan ingin setiap pengabdian aku kepadaNya luhur dan bukan untuk riak pada manusia lain, termasuk suami dan anak-anak sendiri. Tapi saat itu, doa Dhuha masih belum melekat didalam ingatan. Mungkin faktor umur dan otak yang sudah tepu Benda yang baik memang susah nak ingat! Cuba kalau jalan cerita novel & lagu2 yg melalaikan diri sendiri! MALUNYA!!

Selain itu, aku mulai mendidik diri dan jiwa serta telinga untuk mendengar radio yang berbentuk Islamik.. Radio IKIM.FM jadi saluran wajib bagi aku dan anak-anak bila menaiki kenderaan yang aku pandu. Ia juga menjadi channel semasa aku berinternet. MasyaALLAH.. Itulah antara kebaikan kecanggihan dunia masa kini. 

Setiap pagi, jam 8.20 pagi, Doa Dhuha ini akan berkumandang di radio. Dengan pendengaran yang masih baik, aku belajar untuk menghafal doa Dhuha dengan cara yang lebih mudah, dengan berlagu.. Alhamdulillah, sebagaimana aku pernah mendidik anak-anak bangsa dengan mengubah banyak isi pelajaran kepada bentuk lagu, ia juga sangat berkesan untuk wanita yang sudah hampir ke penghujungnya ini. 

Sekarang aku tidak lagi merasa malu kepada anak-anak kerana aku mampu untuk melagukan doa dhuha sebagaimana mereka dapat membacanya dengan lancar, tanpa lagu! Dan Alhamdulillah, dari Radio Ikim juga aku tahu maksud bacaan setiap satu dalam Bahasa Melayu juga. Ia lebih menyentuh hati bila kita dapat memahaminya... Tapi aku masih lagi  'berkhalwat' dengan DIA sahaja...

Dalam kebahagiaan ini, aku masih malu kepada anak-anak kerana pengetahuan mereka dalam agama adalah jauh lebih banyak dan lebih dalam daripada aku. Namun setiap apa yang berlaku, ada hikmahnya.. Banyak pengetahuan agama yang aku dapat pelajari dari anak-anak dan juga dari Hubby Baby, yang tidak pernah mahu memaksa aku mendalami ilmu agama secara terang-terangan namun dia tidak pernah menghalang aku mengikuti mana-mana kelas agama dimana saja yang aku hajati. Dia sentiasa menyokong aku kerana dia sedar, dengan kesibukan kerja dan tanggungjawabnya di kilang, dia tidak mampu untuk menyampaikan ilmu yang ada dalam dirinya dengan lengkap.. Sebenarnya aku ni student yang degil!

Panduan Dhuha ini aku c&p dari  web.. x ingat yang mana satu.. Tapi aku mahu ia terus disebarkan.. Moga ia memberi manfaat buat insan yang lain....

PANDUAN SOLAT SUNAT DHUHA

1. Rakaat Pertama "Allahuakbar" & Niat dalam hati :
++ "Sahaja aku solat sunat Dhuha 2 rakaat kerana Allah Ta'ala"
++ Baca Alfatihah 
++ Baca Surah pendek, paling elok surah As-Syams ataupun Ayat Kursi tapi kalau tak hafal salah satunya, baca surah mana-mana pun tak apa.. Allahkan Maha Mengetahui dan Maha Mengasihani. DIA tak marah...

2. Rakaat Kedua 
++ Baca Alfatihah
++ Baca Surah,paling afdhal surah Ad Dhuha tapi kalau tak hafal lagi pun tak apa.. DIA tak marah...DIA terima usaha kita..
++ Tahiyyat akhir dan beri Salam..

Setiap kali selepas solat, apa-apa solat sekalipun kita berdoa, bukan untuk meminta tetapi sebagai tanda pengabdian kita padaNYA
++ Mohon Allah murahkan rezeki yang halal buat kita..Berkati pekerjaan kita.
++ Doa apa sahaja..Berbuallah dengan DIA dan berkhalwatlah dengan DIA dengan bahasa kita sendiri.. Walaupun DIA lebih tahu apa yang terpendam & tersirat didalam hati kita, namiun sharing is caring...
++ Kalau tak pun baca Doa Dhuha ini sekali, dua kali atau seribu kali pun, x apa.. 




“Ya Allah bahawasanya waktu dhuha itu waktu dhuhamu, kecantikan itu ialah kecantikanmu , keindahan itu keindahanmu, kekuatan itu kekuatanmu ,kekuasaan itu kekuasaanmu dan perlindungan itu perlindunganmu “. ” Ya Allah jika rezekiku masih di atas langit , turunkanlah dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah. ,Jika masih jauh dekatkanlah. Berkat waktu duha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanmu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang soleh” amin...
Kalau lebih mudah untuk mengingatinya dengan lagu beracapella, silakan mendengarnya...

Inilah alunan yang sering aku dengar dari Radio IKIM setiap pagi...


Hadith riwayat Ahmad, Muslim dan Abu Daud bahawa

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Hendaklah

masing-masing setiap pagi bersedekah untuk persendian (ruas

tulang) tubuh badannya. Maka setiap kali bacaan tasbih

(Subhanallah) itu sedekah, setiap tahmid (Alhamdulillah) 

itu sedekah, setiap bacaan tahlil (Lailahaillallah) itu sedekah,

setiap takbir (Allahuakbar) itu sedekah, amar makruf nahi

mungkar (menyuruh kebaikan dan melarang kejahatan) itu

sedekah, dan sebagai ganti itu semua, cukuplah mengerjakan

solat dhuha dua rakaat.”


0 comments:

Catat Ulasan